Masih banyak tempat-tempat menarik lain di Arab Saudi yang dapat dikunjungi setelah menunaikan ibadah haji, atau kesempatan yang berikutnya.

Perhatian dunia Islam sedang tertuju ke Arab Saudi, terutama ke Makkah dan Madinah, tempat diselenggarakannya ibadah haji. Namun sebetulnya Arab Saudi tidak hanya terdiri dari Makkah dan Madinah. Arab Saudi adalah sebuah Negara yang terdiri dari 13 propinsi dan berbatasan langsung dengan Yordania, Irak, Kuwait, Teluk Persia, Uni Emirat Arab, Oman, Yaman dan Laut Merah.

Banyak tempat lain yang menarik untuk disinggahi di negara tempat kelahiran Nabi Muhammad ini. Tentu Anda dapat mengunjunginya setelah kewajiban berhaji ditunaikan, atau pada kedatangan Anda berikutnya. Tempat-tempat tersebut, antara lain:

Jeddah
Jeddah adalah kota pelabuhan utama di Arab Saudi. Pada musim haji bandara di kota ini, yaitu Bandara King Abdul Aziz memiliki tingkat kesibukan yang sangat tinggi karena digunakan untuk melayani para tamu Allah. Di kota ini ada beberapa tempat menarik, antara lain;

Al Balad
Balad dapat dikatakan sebagai jantung kota Jeddah, pusat lalu lintas bisnis dan perdagangan antara Yaman dan Eropa. Tempat ini juga kerap dijuluki sebagai Parisnya Arab, karena menjadi surge berbelanja masyarakat, termasuk para jamaah haji asal Indonesia. Kawasan Balad sebenarnya merupakan situs kota masa lampau berusia +2500 tahun yang kini sudah berbenah, sehingga kawasan ini dijadikan sebagai kawasan sejarah dan obyek wisata yang spesifik.

Air Mancur King Fahd

Air mancur ini juga dikenal sebagai air mancur Jeddah. Air mancur ini merupakan air mancur tertinggi di dunia, yaitu 312 m. Air mancur ini merupakan sumbangan dari raja Fahd untuk kota Jeddah, sehingga kerap juga dikenal sebagai air mancur Raja Fahd. Air mancur ini akan terlihat cantik pada malam hari, dimana lebih dari 500 lampu menyinari dengan warna-warna yang indah.

Masjid Terapung

Masjid terapung atau floating mosque berada di kota ini, merupakan tempat dengan pemandangan yang sangat indah. Berada di pantai yang berbatasan dengan laut Merah. Keindahan tempat ini terlihat dari masjid yang terlihat mengapung di laut merah berwarna putih, dengan interior yang sangat indah, dilengkapi dengan fasilitas modern seperti sound system dan sebagainya. Pada musim dingin, masjid ini menyediakan fasilitas air panas.

Souq Al Alawi dan Gabel Street
Souq Al Alawi merupakan tempat untuk menemukan souvenir bagi teman dan keluarga ketika kita berkunjung ke kota ini. Barang-barang seperti madu, kurma, parfum Arab dengan mudah ditemui di tempat ini. Sedangkan Gabel Street yang terletak berdekatan dengan Souq Al Alawi, juga tempat souvenir yang lebih unik, seperti belati atau tempat kopi orang Bedouin dan sebagainya.

Riyadh
Riyadh adalah ibu kota Arab Saudi yang terletak di kawasan Nejd. Kota yang dihuni sekitar 4,5 juta jiwa ini merupakan pengembangan ‘koridor pusat’ Arab Saudi dan memiliki 17 kecamatan. Tempat ini seharusnya gersang, namun ada lima bendungan penampung air hujan, ditambah 96 sumur dan pipa sepanjang 467 km yang membawa air dari pusat desalinasi di Teluk Persia, sehingga menjadikan kawasan ini cukup memiliki persediaan air. Beberapa tempat menarik di Riyadh, antara lain:

Kingdom Center

Disebut juga Burj Al Mamlaka, atau pencakar langit. Merupakan gedung tertinggi di kota Riyadh dan gedung ke 55 tertinggi di dunia dengan tinggi 3023 m. Tempat ini juga memiliki masjid tertinggi, setelah masjid di Burj Khalifa. Kingdom Center dimiliki oleh Pangeran Al Waleed bin Talal, pangeran dari keluarga kerajaan Saudi, juga merupakan pusat perusahaan yang dimilikinya.

Museum Nasional

Merupakan museum kebanggaan Saudi Arabia dan tempat yang sangat sering dikunjungi turis mancanegara. Di dalam museum ini kita bisa menemukan berbagai benda yang menunjukkan budaya Saudi Arabia di masa lalu dan sekarang. Seperti benda-benda antik, manuskrip, berbagai dokumen dan sebagainya yang juga dapat menjadi sejarah dari perkembangan Islam.

Masmak Citadel
Merupakan benteng yang dibuat pada abad ke 19 oleh Muhammad bin Abdullah bin Rasheed. Benteng ini merupakan rumah bagi klan Al Saud yang memerintah tempat ini sebelum dikuasai oleh keluarga Al Rashid. Benteng ini dibuat dari bata yang bahannya diambil dari lumpur. Terdapat 4 menara intai yang digunakan para tentara untuk mengintai musuh. Tempat ini menjadi semacam museum yang menarik untuk dikunjungi para wisatawan.

Al Diriyah
Al Diriyah merupakan rumah bagi keluarga kerajaan Saudi dinasti pertama, yaitu pada sekitar tahun 1744 – 1818. Tempat yang bersejarah ini telah ditetapkan menjadi situs warisan dunia versi UNESCO tahun 2010.[esthi]