Selasa, 11 Mei 2010, 15:26 WIB

Smaller Reset Larger
NY Daily

Daftar Tunggu Jamaah Haji Khusus Capai 70 Ribu Lebih

Jamaah haji pada puncak musim haji di Makkah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI) menyatakan pendaftar jamaah haji khusus hingga kini telah mencapai 70 ribu jiwa lebih. Mereka melakukan pendaftaran dalam dua tahun terakhir. Karena itu, permintaan penambahan kuota haji khusus dari alokasi pemerintah sebanyak 17 ribu menjadi 30 ribu jiwa optimistis bisa terserap pasar.

“Porsi jamaah haji khusus tahun ini sudah 70 ribu lebih. Jadi, tidak masalah bila kuota tahun ini sebesar 30 ribu,’’ kata Sekjen AMPHURI, Artha Hanif kepada Republika di sela skorsing rapat dengan Panja Biaya Penyelenggaran Ibadah Haji di gedung DPR, Selasa, (11/5).

Meski terdapat puluhan ribu pendaftar, Hanif menyebutkan, belum ada kejelasan keberangkatan masing-masing jamaah. Mereka biasanya baru mendapatkan kepastian jelang pemberangkatan. Padahal, idealnya kepastian diberikan bersamaan dengan pendaftaran dilakukan sehingga jamaah dan perusaan penyelenggara ibadah haji bisa melakukan persiapan. ‘’Yang terjadi saat ini 70 ribu jamaha yang sudah terdaftar tidak tahu siapa yang berangkat tahun ini dan tahun depan. Seharusnya pas mereka daftar, langsung tahu tahun ini atau tahun depan,’’ katanya.

Hanif mendorong pemerintah segera memberikan informasi kepastian keberangkatan jamaah haji dalam waktu dekat. Alasannya, saat ini sejumlah maskapai dan hotel telah menanyakan berbagai PIHK mengenai kepastian jumlah calon jamaah haji khusus. ‘’Banyak hotel dan maskapai suda menanyakan ke kita mengenai uang panjer untuk jamaah haji khusus. Tapi, kita belum bisa lakukan karenna belum jelas siapa yang berangkat tahun ini,’’ katanya.

Red: Siwi Tri Puji.B
Rep: Bachrul Ilmi