SERBA SERBI HAJI-UMRAH

08 Juni 2009 – 15:39 WIBB
Jalur Rasulullah Menuju Taif Diresmikan

By Republika Newsroom Senin, 08 Juni 2009 pukul 10:33:00 MEKAH — Gubernur Mekah Pangeran Khaled Al-Faisal hari ini membuka jalur baru yang diperluas antara Al-Kur dan Hada. Jalur ini adalah jalur yang pernah dipergunakan Rasulullah saat menuju Taif dan dianggap jalur potensial untuk wisata. Perluasan jalur sibuk sepanjang 12 kilometer itu menelan biaya SR218 juta atau sekitar Rp601 milayar. Proyek baru termasuk membuat jalur dua arah di atas jembatan lembah Al-Maasal dengan instalasi 15.000 blok beton di sisi jalan dan paving pengaman. Menteri Transportasi Jabara Al-Seraisry, yang memeriksa jalan minggu terakhir, hadir dan memberikan sambutan. Digambarkan bahwa jalur ini merupakan jalan penting di Saudi. Dinas lalu lintas telah membatasi kecepatan di jalan ini dengan hanya 30 kilometer perjam karena berbahaya. Patroli polisi lalu lintas disiagakan dan memantau perilaku pengemudi. Kamera juga akan dipasang untuk menangkap kecepatan pegemudi. Sekitar 400 lampu jalan dipasang. Jalan akan meningkatkan pariwisata di daerah Taif dan mendorong investor untuk melaksanakan proyek-proyek pariwisata di Hada dan Al-Kur. Jalan ini sudah dikenal sejak lebih 1.000 tahun yang lalu. Sejarahwan mengatakan jalan ini dibangun tahun 430 Hijriyah yang menghubungkan Mekah dan Taif. Taif telah menjadi titik pertemuan bagi wisatawan, pedagang dan peziarah sejak zaman dahulu, kata sejarawan Eissa Al-Qaseer, yang dikutip harian Arab News edisi akhir pekan. Jalur ini juga dianggap gerbang utama ke wilayah Hijaz. Nabi Muhammad SAW mempergunakan bagian dari jalan ini ketika ia mengunjungi Taif setelah kembali dari peperangan Hunain. Nabi mengikuti rute dari Mekah, Hunain, Nakhla Yamaniya, Qarn Al-Manazil (Sail Al-Kabir), Maleeh, Bahra Al Ragha, Layya, Nakhb, Dhayiqa, Sadra dan Taif Fort.mch/taq  (HIMPUH)